Monday, August 8, 2011

Hidup yang tiada ertinya

Assalamualaikum,

Takbir mula berkumandang. Sayup sahaja kedengarannya di pagi hari ini. Hembusan angin mula menyapa diriku. Aku hanya mendiamkan diri. Berdiri di sudut itu, angin mula menyanyikan lagu mengikut irama. Dingin tapi tenang dihati. Fikiran ku mula ikut melayang bersama. Hidupku indah, tapi penuh dengan ujian. Titisan demi titisan menyusuli. Sebak. Aku kira dia tak mungkin kembali. Walau pujukan sehebat manapun. Aku tak mungkin kembali. Buku lama telah aku tinggalkan di masa silamku. Aku wanita, begitu juga dia. Aku mengerti apa yang dia rasa. Tidak mungkin aku menyakiti wanita sekaum denganku. Ingatkah engkau dimasa itu? Haih. Hati ku kini tersentap kembali. Aku pasrah Ya Tuhanku. Lindungilah hambamu ini. Aku tak ingin disakiti lagi. Pagi ini aku mengharapkan sesuatu darimu Ya Tuhanku. Tunjukkanlah aku.




Lots of love,
Natasha.

0 orang berkata: