Monday, August 24, 2009

Cabaran ramadhan.

Alhamdulillah syukur pada yang maha esa. Hari ke3 puasa telah pun dilalui. Walaupun dahaga di panas terik, namun kesabaran mengharungi tetap ada. Pahala pun berganda-ganda. Syukur padaNya di atas nikmat yang diberi. Semoga kudratku masih kuat untuk mengharungi segala cabaran. Aminn.


tashanajwa.

Friday, August 21, 2009

Salam Ramadhan.

Salam ramadhan buat semua.
Semoga amalan di bulan yang mulia ini mendatangkan keberkatan dalam hidup.
Perbanyakkanlah amalan di bulan puasa agar mendapat pahala yang berlipat ganda di samping mendekatkan diri dengan Allah SWT.
tashanajwa.

Wednesday, August 19, 2009

Segalanya terserah pada takdir.

SPM kini menunggu masa. Hati yang gemuruh acap kali menjelma. Jantungku bagaikan mahu runtuh berguling-guling. Namun aku hanya bertawakal dan sentiasa berdoa agar segalanya akan berjalan dengan lancar. Walaupun dilanda pelbagai musibah, namun diriku tetap bangun dan berdiri semula. Tika kesusahan ataupun dalam serba kemewahan ku terima segala dugaan. Tanda Maha Esa menguji hambanya. Namun demikian rupa cobaannya, kini aku masih berdoa dan berterima kasih padaNya kerana masih bernyawa. Aku serahkan segalanya pada takdir yang ditentuka. Manusia hanya merancang tapi Dia yang menentukan segalanya. Moga memperoleh kebaikan dan kesenangan di dunia dan akhirat. :)

tashanajwa.

Friday, August 14, 2009

Pulihkan lah semangat.

Ya Allah,
Sesungguhnya kau maha pengasih, kau pulihkan dan ceriakan lah kehidupan hambamu kembali. Kau kuatkan lah semangat dalam diriku agar kental dan tabah menghadapi segala ujianmu. Kau teguhkan lah juga keimanan ku terhadapmu Ya Rahman. Sesungguhnya engkau maha mendengar dan maha berkuasa. Hanya padamu tempat aku mengadu dan hilangkan segala keperitan yang telah aku lalui selama ini. Perkenankan lah doaku ini Ya Allah. Rahmatilah kehidupanku di dunia dan akhirat jua. Aminn..


tashanajwa.

Tuesday, August 11, 2009

Wabak hypocrite.

Kenapa dengan wabak ini? Wabak yang akan menjejaskan segalanya. Ianya juga membunuh secara pelahan. Tidak percaya? Percayalah kerana ianya telah melanda diriku. Adakah menjadi kepuasan bagi orang yang seronok melihat rakan2 nya jatuh terhempas bagaikan tanpa payung keselamatan. Adakah itu satu kepuasan? Rugilah bagi dirimu yang berbuat demikian wahai teman. Sesungguhnya kamu dalam kalangan orang yang selalu kerugian. Namun segala balasan ditentukan olehNya. Tidak perlu gentar, tidak perlu berpuas hati atas segala kejayaanmu. Karma duniawi amat berkuasa. Segalanya akan dikembalikan pada kamu bagi setiap perbuatan itu. Maka bersiap sedia lah untuk menghadapi segala yang kamu telah lakukan. Sesungguhnya doa orang2 teranaiya itu doa yang termakbul. Aminn.





tashanajwa.

Thursday, August 6, 2009

Esok sekolah dibuka.

Setelah seminggu bercuti, akhirnya kini kembali ke sekolah. Aduh! Homework!

Tuesday, August 4, 2009

H1N1

Seminggu di Quarantine. Terasa masa cepat berlalu. Hari ini, selasa. Sekejap rasanya bercuti, khamis yang dinanti akan muncul kembali. :)

tashanajwa.

Monday, August 3, 2009

Al-fatihah.

20 julai 2009 21.00

Telah perginya insan tersayang. Embin bt Ngah Heman (maktok) telah menghembuskan nafas terakhirnya di Hospital Ampang,Kuala Lumpur. Pemergiannya begitu mengejutkan diriku. Terlantar di hospital tanpa aku tahu. Tapi Allah swt lebih menyanyangi dirinya. Moga rohnya di tempatkan dalam kalangan orang2 mukmin. Walaupun sedih, namun aku redha. 2 minggu sebelum maktok pulang keramahtullah adalah kali terakhir aku bersemuka dengannya.

Maktok, terima kasih untuk segalanya. Kami di sini akan terus berdoa. Maafkan segala kesilapan.


tashanajwa.

Sunday, August 2, 2009

Guru sebagai teman.

Ustzh Saleha & Cik Liena

Cik Mastina & Pn Hamimy

Guru inilah yang seringkali membimbing tika aku rebah menghadapi ujian. Guru ini mendidik tanpa mengenal erti jemu. Itu lah tugasnya. Mendidik anak-anak bangsa yang kini telah berjaya. Guru ini juga seperti teman ku. Menjadi rakan walaupun berbeza umurnya. Tika susah dan senang, sentiasa disisi untuk membantu. Guru yang menegur kesilapanku. Dia bagaikan ibu di sekolah. Segala ilmu di dada, tetap dicurahkan demi mendidik anak-anak bangsa ini.

Untuk guru tersayang :


Cikgu, saya memang nakal kan. hehe. I'm sorry. :) tapi pegi skula memang best!



tashanajwa.

Ibu ratu hatiku.


Ibu. Wanita yang telah mengandungkan diriku selama 9bulan. Tanpa merungut sesaat pun. Ibu. Wanita yang bersusah payah menentang maut melahirkan diriku ini. Betapa perit pun, namun ibu terus berjuang demi melahirkan aku. Ibu. Wanita ini lah yang membesarkan diriku dengan penuh kasih sayang, mendidik diriku, menyekolahkan aku sehingga lah aku telah dewasa menjadi anak remaja. Ibu. Wanita yang seringkali memeliharaku seperti menatang minyak yang penuh. Tanpa bersunggut, tanpa mengharap balasan dari anak-anaknya. Dia lah ibuku. Di telapak kakinya syurgaku terletak. TAPI! Kita sebagai anak? Adakah kita melakukan pekara yang sewajarnya? Pernahkah kita memikirkan perasaan ibu setelah pengorbanan yang dia lakukan untuk kita. Dia tidak pernah mengharapkan apa-apa balasan, hanya yang dia pinta menyayangi dirinya.


Untuk mama tersayang:

Ma, acha banyak dosa ngan mama. Maafkan acha. I love you ma.
tashanajwa.