Tuesday, September 1, 2009

Keluh kesah yang melanda.

Pelbagai dugaan yang ku tempuhi. Pelbagai tomahan yang ku terima. Pelbagai perkataan yang ku dengari. Pelbagai perasaan yang ku rasai. Terima kasih wahai manusia. Terima kasih. Diri ku bagaikan bunga yang dulunya mekar tapi kini kembali layu. Tanpa adanya air. Tanpa adanya udara. Aku bersedih dengan dirimu wahai manusia. Air mata yang kian menghujani tanpa henti tidak pernah dikesati. Alhamdulillah teman. Alhamdulillah. Moga Allah mendengar rintihan hati ini. Moga doa insan teranaiya ini dimakbulkan. Aminn.


tashanajwa.

0 orang berkata: