Sunday, August 2, 2009

Ibu ratu hatiku.


Ibu. Wanita yang telah mengandungkan diriku selama 9bulan. Tanpa merungut sesaat pun. Ibu. Wanita yang bersusah payah menentang maut melahirkan diriku ini. Betapa perit pun, namun ibu terus berjuang demi melahirkan aku. Ibu. Wanita ini lah yang membesarkan diriku dengan penuh kasih sayang, mendidik diriku, menyekolahkan aku sehingga lah aku telah dewasa menjadi anak remaja. Ibu. Wanita yang seringkali memeliharaku seperti menatang minyak yang penuh. Tanpa bersunggut, tanpa mengharap balasan dari anak-anaknya. Dia lah ibuku. Di telapak kakinya syurgaku terletak. TAPI! Kita sebagai anak? Adakah kita melakukan pekara yang sewajarnya? Pernahkah kita memikirkan perasaan ibu setelah pengorbanan yang dia lakukan untuk kita. Dia tidak pernah mengharapkan apa-apa balasan, hanya yang dia pinta menyayangi dirinya.


Untuk mama tersayang:

Ma, acha banyak dosa ngan mama. Maafkan acha. I love you ma.
tashanajwa.

0 orang berkata: